Apresiasi, Kisah

Desa Karang Bolong Pandeglang dan 120 Perahu Cantrang Pak Harto

 

SOEHARTONESIA.COM

Oleh: H.ANHAR,SE
Politisi Partai Berkarya

Sorotan matanya masih tajam, ya, mata yang telah merekam banyak kejadian di bawah langit. Di usianya yang menginjak 70 tahun itu, ia masih begitu lancar mengisahkan berbagai kenangan tentang Dasa-nya, Desa yang kini luluh lantah usai diterjang Tsunami .

Pak Guru Mastra, masyarakat desa memanggilnya demikian. Warga Desa Karang Bolong Kecamatan Sumur yang saya temui saat menyerahkan bantuan kemanusiaan atas nama Ketua Umum Partai Berkarya Hutomo Mandala Putra, untuk korban bencana Tsunami yang terjadi pada 22 Desember 2018 lalu .

Desa Karang Bolong adalah nama salah satu desa di Kecamatan Sumur Kabupaten Pandeglang, Provinsi Banten. Salah satu desa yang berada di kawasan ujung kulon Indonesia ini adalah Desa yang termasuk dalam katagori terparah mengalami kerusakan usai diterjang Tsunami.

Desa karang bolong, Desa nelayan itu ternyata menyimpan kisah tersendiri tentang Pak Harto, presiden ke 2 Republik Indonesia.

Berkisah pak Guru Mastra, bahwa pada tahun 1977 masyarakat Desa karang Bolong mendapat bantuan dari presiden Soeharto berupa 120 unit kapal Cantrang. Kapal penangkap ikan bermesian tersebut mampunyai kapasitas muat per unit, 7 sampai dengan10 Gros Ton. Disertakan pula 25 set jaring Cantrang bukuran besar untuk dikelola serta dipergunakan sebagai sarana melaut oleh 1000 nelayan di Desa Karang Bolong, dan pak Guru Mastra lah yang menerima secara simbolis di Istana Negara kala itu

Saya menangkap ada rasa haru
dari sorot matanya saat berkisah kepada kami. Bibirnya yang bergetar menahan haru saat mengucap nama pak Harto, tak serta merta menghalangi lancar mengalir kalimat demi kalimat yang ia ucapkan untuk menggambarkan setiap detail dari momen yang ia katakan tak akan pernah hilang dari ingatannya itu.

“Sebelum bencana Tsunami ini, pak, Desa kami ini adalah Desa penghasil ikan terbesar di povinsi Banten hingga Jakarta,” ujarnya melanjutkan cerita.

Dari sebelumnya yang merupakan Desa tertinggal, Desa kami menjadi desa Nelayan yang berkembang, dan itu semua tak lepas dari jasa pak Harto .

“Saat ini, kami rasakan kehidupan nelayan seolah kembali ke titik terendah, para nelayan hampir putus asa menghadapi kenyataan untuk memperjuangkan hidup dengan memulai dari awal lagi,” ujarnya pula.

Apa yang diucapkan Guru Mastra dapat dimaklumi, berbagai sarana prasarana saya saksikan rusak parah. Perahu yang merupakan alat kerja utama masyarakat Desa Karang Bolong kami saksikan sebagian besar rusak berat, sedangkan mata pencaharian utama mereka adalah melaut .

Terselip harapan pada ucap pak Guru Mastra dan masyarakat yang saya temui, “semoga akan hadir kembali pak Harto pak Harto baru, sosok pemimpin yang memahami kebutuhan rakyat kecil ya, pak,” ujar mereka.

Insya Allah, masih ada Putra Putri beliau, dan insya Allah, buah tak akan jatuh jauh dari pohonnya, saya berujar, dan masyarakat yang hadir meng-amini .

Sejatinya di balik semua bencana yang terjadi tentunya terselip pesan bahwa terdapat ladang Amal Shalih yang sangat luas bagi masyarakat yang tidak terkena bencana, dan inilah saat bagi masyarakat untuk meluangkan waktu, tenaga, fikiran, harta benda serta keahlian, guna membantu korban bencana.

Di sini sesungguhnya Allah hendak menguji seberapa jauh kepedulian pemimpin-pemimpin kita, serta ketanggapan kita sebagai bagian dari masyarakat dalam besikap untuk menolong saudara-saudara kita yang sedang tertimpa musibah, karena uluran tangan betul-betul sedang sangat mereka butuhkan.